Friday, 22 August 2014

Ibu hamil patologis Plasenta Previa Totalis, Pendahuluan dan teori

BAB I
PENDAHULUAN ibu hamil patologis Plasenta Previa Totalis

A. Latar Belakang
Pada umumnya ukuran yang dipakai untuk menilai baik buruknya keadaan  pelayanan kebidanan dalam suatu negara atau daerah  ialah  kematian  maternal. Salah satu  faktor  yang  mempengaruhi kematian maternal yaitu adanya komplikasi-komplikasi yang terjadi pada saat kehamilan,  persalinan maupun nifas. Salah satu contoh komplikasi tersebut yaitu terjadinya perdarahan pada saat kehamilan atau disebut perdarahan antepartum. Perdarahan ini salah satunya disebabkan oleh Plasenta Previa.
Plasenta previa terjadi karena adanya kelainan implantasi plasenta yang dapat menyebabkan tertutupnya sebagian atau seluruh jalan lahir. Salah satu faktor penyebabnya adalah belum siapnya endometrium untuk menerima implantasi. Selain faktor tersebut diatas maih banyak faktor penyebab terjadinya plasenta previa lainnya. Disamping itu komplikasi plasenta previa juga mempunyai pengaruh pada proses kehamilan dan persalinan.
Sebagai seorang bidan hendaknya kita dapat memahami hal-hal tersebut termasuk diagnosa plasenta previa, jenis-jenis dari plasenta previa, komplikasi apa saja yang dapat terjadi dari plasenta previa. Dan juga perencanaan dan penanganan seperti apa yang boleh kita lakukan agar ibu dan janin tetap dapat selamat sehingga angka kematian maternal dan neonatal menjadi turun.
Oleh  karena itulah, pada makalah ini kami akan mencoba membahas salah satu jenis komplikasi pada masa kehamilan berupa plasenta previa yang akan kami coba ulas dari segi tinjauan teori maupun tinjauan kasus langsung yang ada di lahan praktek.

B. Tujuan Penulisan
1. Untuk memenuhi tugas responsi asuhan kebidanan pada ibu hamil
2. Untuk meningkatkan pengetahuan mengenai komplikasi pada kehamilan berupa plasenta previa.
3. Untuk menambah wawasan pembaca pada umumnya dan tenaga kesehatan pada khususnya mengenai penyebab, komplikasi, diagnosa, jenis dan penatalaksanaan dari plasenta previa.
4. Untuk memberikan pengetahuan pada ibu hamil mengenai komplikasi kehamilan berupa plasenta previa sehingga ibu hamil dapat lebih memahami apa dan bagaimana saja hal yang harus dilaksanakan.

BAB II
TINJAUAN TEORI
A. Pengertian
Plasenta previa adalah plasenta dengan implantasi disekitar segmen bawah rahim, sehingga dapat menutupi sebagian atau seluruh osteum  uteri internum (Manuaba, 1998: 253)
Plasenta previa adalah plasenta yang letaknya abnormal yaitu pada segmen bawah uterus sehingga dapat menutupi sebagian atau seluruh pembukaan jalan lahir (wiknjosastro, 2006:365)
Plasenta previa adalah posisi plasenta yang berada di segmen bawah uterus, baik posterior maupuan anterior, sehingga perkembangan plasenta yang sempurna menutupi os servik (Varney, 1997:641)
Plasenta previa adalah keadaan dimana implantasi plasenta terletak pada atau didekat serviks (Saifudin, 2002)

B. Etiologi
Implantasi plasenta di segmen bawah rahim dapat disebabkan oleh:
1. Endometrium di fundus uteri yang belum siap (belum matang) untuk menerima implantasi
2. Villi korealis pada korion leave yang persisten
3. Endometrium yang tipis sehingg diperlukan perluasan plasenta untuk mampu memberikan nutrisi pada janin (Manuaba, 1998:254)
Apabila aliran darah ke plasenta tidak akut  atau diperlukan lebih banyak seperti pada kehamilan kembar, plasenta yang letaknya normal sekalipun akan memperluaskan permukaannya, sehingga mendekati atau menutupi sama sekali pembukaan jalan lahir (Wiknjosastro, 2006:367)
Faktor-faktor yang dapat meningkatkan kejadian plasenta previa :
1. Umur penderita
a. Umur muda karena endometrium belum sempurna
b. Umur diatas 35 tahun endometirum tumbuh kurang subur (manuaba, 1998:254)
Menurut kloosterman (1973), frekuensi plasenta previa pada primigravida yang berumur lebih dari 35 tahun kira-kira 10 kali lebih sering dibandingkan dengan primigravida yang berumur kruang dari 25 tahun. Pada grande multipara yang berumur lebih dari 35 tahun kira-kira 4 kali lebih sering dibandingkan dengan grande mulitpare yang berumur kurang dari 25 tahun  (Wiknjasastro, 2006 : 367)
2. Paritas
Pada paritas yang tinggi kejadian plasenta previa makin besar karena endometrium belum sempat tumbuh (Manuaba, 1998;254)
Di rumah sakit Dr. Cipto Mangunkusumo frekuensi plasenta previa meningkat hubungannya dengan paritas ibu. Pada primigravida frekuensinya 2,2 %, sedangkan pada paritas 1–3 berkisar 6,7 %, lalu pada paritas 4-6 frekuensinya 8,6 % dan pada paritas 7 atau lebih 10,3%. (Wiknjosastro, 2006:368)
3. Endometrium yang cacat
a. Bekas persalinan berulang dengan jarak pendek
b. Bekas operasi, bekas kuretage atau plasenta manual
c. Perubahan endometrium pada mioma uteri ataupun polip
d. Pada keadaan malnutrisi (Manuaba, 1998:254)

C. Pengaruh Terhadap Kehamilan dan Persalinan
1. Pengaruh Plasenta Previa terhadap kehamilan
Karena dihalangi oleh plasenta maka bagian terbawah janin tidak terfikir (masuk dan terjepit) ke dalam pintu atas panggul, sehingga terjadi kesalahan-kesalahan letak janin seperti letak kepala mengapung, letak sungsang dan letak lintang.
Selain itu, sering terjadi partus prematurus karena adanya rangsangan koagulum darah pada serviks. Selain itu jika banyak bagian plasenta yang lepas, kadar progesteron turun dan dapat terjadi his, juga lepasnya plasenta sendiri dapat merangsang his. Dapat juga karena permeiksaan dalam (Rustam Mochtar, 1998:274)
2. Pengaruh plasenta previa terhadap persalinan
a. Letak janin yang tidak normal, menyebabkan partus akan menjadi patologik
b. Bila ada plasenta previa lateralis, ketuban  pecah atau dipecahkan maka dapat terjadi prolaps funikulli.
c. Sering dijumpai inersia primer
d. Perdarahan (Rustam Mochtar, 1998:275)

D. Diagnosa
Pada setiap perdarahan antepartum, pertama kali harus dicurigai bahwa penyebabnya adalah  plasenta previa sampai kemudian dugaan itu ternyata salah. Diagnosa plasenta previa ditegakkan berdasarkan pada gejala klinik, pemeriksaan khusus dan pemeriksaan penunjang.
1. Anamnesis
a. Terjadi perdarahan jalan lahir pada kehamilan sekitar 22 minggu.
b. Sifat perdarahan :
1) Tanpa rasa sakit, terjadi secara tiba-tiba (painless)
2) Tanpa sebab yang jelas (causeless)
3) Dapat berulang (reccurent)
c. Perdarahan menimbulkan penyulit pada ibu maupun janin dalam rahim, penyulit pada ibu dapat menimbulkan anemia sampai syok, sedangkan untuk janin dapat menimbulkan asfiksia sampai kematian janin dalam rahim (Manuaba, 1998:254)

2. Inspeksi
Melalui pemeriksaan  inspekulo, pastikan apakah perdarahan berasal dari ostium uteri eksternum atau dari kelainan serviks dan vagina.
a. Lihat perdarahan pervaginam  yang keluar apakah banyak, sedikit, encer, bergumpal dan sebagainya.
b. Pada perdarahan yang banyak, ibu tampak anemis (Rustam Mochtar, 1998:273)
3. Pemeriksaan Fisik Ibu
a. Dijumpai  keadaan yang bervariasi dari keadaan normal sampai syok.
b. Kesadaran  penderita bervariasi dari kesadaran baik sampai koma.
c. Pada pemeriksaan TTV dapat dijumpai :
1) Tekanan darah, nadi dan pernafasan dalam batas normal
2) Tekanan darah turun, nadi dan pernafasan meningkat.
3) Darah ujung menjadi dingin.
4) Tampak anemis (Manuaba, 1998:255)
4. Pemeriksaan Khusus kebidanan
a. Pemeriksaan Palpasi abdomen
1) Bagian terbawah janin biasanya belum masuk pintu atas panggul.
2) Apabila presentasi kepala, biasanya kepalanya masih terapung di atas pintu atas panggul atau  mengolak  kesamping dan sukar di dorong ke dalam pintu atas panggul.
3) Tidak jarang terdapat kelainan berupa letak seperti letak lintang atau letak sungsang
b. Pemeriksaan DJJ
Bervariasi dari normal sampai aksfiksia dan kematian  janin dalam rahim
c. Pemeriksaan dalam
Merupakan senjata dan cara paling akhir yang ampuh dalam bidang obstetrik untuk diagnosa plasenta previa. Namun kita harus berhati-hati, karena bahayanya juga sangat besar.
1) Bahaya pemeriksaan dalam
a) Dapat menyebabkan perdarahan yang hebat.
b) Terjadi infeksi
c) Menimbulkan his dan kemudian terjadilah partus prematurus.
2) Teknik persiapan pemeriksaan dalam
a) Pasang infus dan persiapan donor darah.
b) Usahakan pemeriksaan dilakukan di kamar bedah, dimana fasiltias operasi segera telah tersedia.
c) Pemeriksaan dilakukan secara hati-hati dan secara lembut.
d) Jangan langsung masuk ke dalam kanalis servikalis, tetapi raba dulu bantalan antara jari dan kepala janin pada forniks (anterior dan posterior) yang disebut uji forniks (fornices test). Pemerikssaan ini hanya bermakna apabila janin dalam presentasi kepala. Sambil mendorong sedikit kepala janin ke arah PAP, perlahan-lahan seluruh fornises diraba dengan jari. Perabaannya terasa lunak apabila antara jari dan kepala janin terdapat plasenta, dan akan terasa padat (keras) apabila antara janin dan kepala tidak terdapat plasenta. Bekuan darah dapat dikeluarkan dengan plasenta. Plasenta yang tipis mungkin tidak terasa lunak. Pemeriksaan ini harus selalu mendahului pemeriksaan melalui kondisi servikalis, untuk mendapat kesan pertama ada tidaknya plasenta previa.
e) Pemeriksaan melalui kanalis Servikalis
Apabila kanalis servikalis telah terbuka, perlahan-lahan jari telunjut dimasukkan ke dalam kanalis servikalsi dengan tujuan kalau-kalau meraba kotiledon plasenta. Apabila kotiledon plasenta teraba, segera jari telunjuk dikeluarkan dari kanalis servikalis. Jangan sekali-kali berusaha menyusuri pinggir plasenta seterusnya karena mungkin plasenta akan terlepas dari insersinya yang dapat menimbulkan perdarahan banyak. (Wiknjosastro, 2006:370)
Bila ada darah beku dalam vagina, keluarkan sedikit-sedikit dan pelan-pelan
3) Kegunaan pemeriksaan dalam pada perdarahan antepartum
a) Menegakkan diagnosa apakah perdarahan oleh plasenta previa atau oleh sebab-sebab lain.
b) Menentukan jenis klasifikasi plaenta previa, supaya dapat diambil sikap dan tindakan yang tepat.
4) Indikasi pemeriksaan dalam pada perdarahan antepartum
a) Perdarahan banyak, lebih dari 500 cc
b) Perdarahan yang sudah berulang-ulang (reccurent)
c) Perdarahan sekali, banyak dan Hb dibawah 8 gr  %
d) His telah mulai dan janin sudah dapat hidup di luar rahim (viable).
d. Pemeriksaan Penunjang
1) Penentuan letak plasenta tidak langsung
Dapat dilakukan dengan Radiografi, radioisotopi dan USG. Nilai diagnotisnya cukup tinggi di tangan yang ahli, akan tetapi ibu dan janin pada pemeriksaan radiografi dan radioisotopi masih dihadapkan pada bahaya radiasi yang cukup tinggi pula sehingga cara ini mulai ditinggalkan.
2) Ultrasonografi
Penentuan letak plasenta dengan cara ini ternyata sangat tepat, tidak menimbulkan bahaya radiasi bagi Ibu dan janinnya dan tidak menimbulkan rasa nyeri.
3) Pemeriksaan Darah
Berupa hemoglobin, hematokrit, waktu pembekuan darah (Manuaba, 1998)
E. Klasifikasi
Klasifikasi plasenta previa didasarkan atas terabanya jaringan plasenta melalui pembukaan jalan lahir pada waktu tertentu.
1. Plasenta pervia totalis
Apabila seluruh pembukaan tertutup oleh jaringan plasenta.
2. Plasenta Previa parrsialis,
Apabila sebagian pembukaan tertutup oleh jaringan plasenta.
3. Plasenta Pravia marginalis
Apabila pinggir plasenta berada tepat pada pinggir pembukaan
4. Plasenta letak rendah
Plasenta yang letaknya abnormal pada segmen bawah uterus, akan tetapi belum sampai menutupi pembukaan jalan lahir. Pinggir plasenta berada kira-kira 3 atau 4 cm diatas pinggir pembukaan, sehingga tidak akan teraba pada pembukaan jalan lahir.
Karena klasifikasi ini tidak didasarkan pada keadaan anatomik melainkan fisiologi, maka klasifikasinya akan berubah setiap waktu. Umpamanya, plsenta previa totalis pada pembukaan 4 cm mungkin akan berubah menjadi plsenta previa parsialis pada pembukaan 8 cm (Wiknjasostro, 2005: 360)

F. Komplikasi
Beberapa komplikasi dari plasenta previa :
1. Prolaps tali pusat
2. prolaps plasenta
3. plasenta melekat, sehingga harus dikeluarkan secara manual dan kalau perlu dibersihkan dengan kerokan.
4. Robekan-robekan pada janin lahir karena tindakan persalinan
5. perdarahan post partum
6. infeksi karena perdarahan banyak
7. bayi prematur atau lahir mati (Rustam Mochtar, 1998:275)
selain itu dapat juga terjadi perdarahan hingga syok akibat perdarahan, anemia karena perdarahan, plasentitis dan endometritis pasca persalinan. Pada janin biasanya terjadi persalinan prematur dan komplikasi lainnya. Seperti asfiksia berat (Arif mansjoer, 2001:277)

G. Penatalaksanaan
Penatalaksanaan terhadap plasenta previa dibedakan menjadi 2 terapi yaitu :
1. Terapi Ekspektatif
Tujuan dari terapi ini ialah supaya janin tidak terlahir prematur, penderita dirawat tanpa melakukan pemeriksaan dalam melalui kanalis servikalis. Upaya diangsosis dilakukan secara non invasif. Pemantauan klinis dilaksanakan secara ketat dan baik.
Syarat-syarat tetapi ekspektatif :
a. Kehamilan preterm dengan perdarahan sedikit yang kemudian berhenti
b. Belum ada tanda-tanda inpartu
c. Keadaan umum ibu cukup baik (kadar hemoglobin dalam batas normal.
d. Rawat inap, tirah baring dan berikan antibiotik profilaksis.
e. Lakukan pemeriksaan USG untuk mengetahui implantasi plasenta, usia kehamilan, profil biofisik, letak dan presentasi janin.
f. Berikan tokolitik bila ada kontraksi
1) MgSO4 49 g IV awal dilanjutkan 49 setiap 6 jam.
2) Nifedipin 3 x 20 mg / hari
3) Betamethason 24 mg IV dosis tunggal untuk pematangan paru janin.
b. Uji pematangan paru janin dengan tes kocok (bubble test) dari hasil amniosintesis.
c. Bila setelah usia kehamilan diatas 34 minggu, plasenta masih berada di sekitar ostium uteri internum maka dugaan plasenta previa menjadi jelas, sehingga perlu dilakukan observasi dan konseling untuk menghadapi kemungkinan keadaan gawat darurat.
d. Bila perdarahan berhenti dan waktu untuk mencapai 37 minggu kehamilan masih lama, pasien dapat dipulangkan untuk rawat jalan (kecuali apabila rumah pasien di luar kota dan jarak untuk mencapai rumah sakit lebih dari 2 jam) dengan pesan untuk segera kembali ke rumah sakit apabila terjadi perdarahan ulang.
2. Terapi Aktif (Tindakan Segera)
a. Wanita hamil di atas 32 minggu dengan perdarahan pervaginam yang aktif dan banyak harus segera ditata laksana secara aktif tanpa memandang maturitas janin.
b. Untuk diagnosis plasenta prvia dan menetukan cara menyelesaikan persalinan, setelah semua persyaratan dipenuhi, lalukan PDMO (Pemeriksaan dalam di meja operasi ) jika ;
1) Infus / tranfusi telah terpasang. Kamar dan tim operasi telah siap.
2) Kehamilan > 37 minggu (berat badan ? 2500 gram) dan in partu, atau
3) Janin telah meninggal tua terdapat anomalia kongenital mayor (misal : anensefali)
4) Perdarahan dengan bagian terbawah janin telah jauh melewati pintu atas panggul (2/5 atau 3/5 pada palpasi luar)
Adapun untuk cara menyelesaikan persalinan dengan plasenta previa adalah sebagai berikut:

1. Seksio Sesarea
a. Prinsip utama dalam melakukan SC adalah untuk menyelamatkan ibu, sehingga walaupun janin meninggal atau tak punya harapan untuk hidup, tindakan ini tetap dilaksanakan.

b. Tujuan seksio sesarea
1) Melahirkan janin dengan segera sehingga uterus dapat segera berkontaksi dan menghentikan perdarahan.
2) Menghindari kemungkinan terjadinya robekan pada serviks uteri, jika janin dilahirkan pervaginam
3) Tempat implentasi plasenta previa terdapat banyak vaskularisasi sehingga serviks uteri dan segmen bawah rahim menjadi tipis dan mudah robek. Selain itu, bekas tempat implantasi plasenta sering menjadi sumber perdarahan karena adanya perbedaan vaskularisasi dan susunan serabut otot dengan korpus uteri.
4) Siapkan darah pengganti untuk stabilisasi dan pemulihan kondisi ibu.
5) Lakukan perawatan lanjut pasca bedah termasuk pemantauan perdarahan, infeksi dan keseimbangan cairan masuk – keluar.
2. Melahirkan Pervaginam
Perdarahan akan berhenti jika ada penekanan pada plasenta. Penekanan tersebut dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut :
a. Amniotomi dan Akselerasi
Umumnya dilakukan pada plasenta previa lateralis / marginalis dengan pembukaan lebih lebih dari 3 cm serta presentsi kepala. Dengan memecah ketuban, plasenta akan mengikuti segmen bawah rahim dan ditekan oleh kepala janin. Jika kontraksi uterus belum ada atau masih lemah, akselerasi dengan infus oksitosin
b. Versi Braxton hicks
Tujuannya ialah untuk mengadakan tamponade plasenta dengan bokong dan kaki janin. Versi Braxton hicks tidak dilakukan pada janin yang masih lemah

c. Traksi dengan Cunam Willet
Kulit kepala janin dijepit dengan cunam willet, kemudian beri beban secukupnya sampai perdarahan berhenti. Tindakan ini kurang efektif untuk menekan plasenta dan seringkali menyebabkan perdarahan pada kulit kepala. Tindakan ini biasanya dikerjakan pada janin yang telah meninggal dan perdarahan yang tidak aktif.

pencarian yang hadir:

plasenta previa totalis,soap plasenta previa,CONTOH MAKALAH plasenta previa,contoh soap plasenta previa,pathway plasenta previa,MACAM-MACAM PLASENTA,patofisiologi letak sungsang,soap retensio plasenta,askep INC,Makalah Ureterolithiasis,patofisiologi sc,lp plasenta previa totalis,contoh kasus solusio plasenta,soap letak lintang,soap solusio plasenta,pathway solusio plasenta,indikasi perbeden,contoh soap atonia uteri,laporan pendahuluan persalinan sungsang,woc letak sungsang,pathway kehamilan ektopik terganggu,laporan praktikum pemeriksaan hematokrit,lp abses femur,lp plasenta previa,contoh askeb polip endometrium,contoh makalah letak sungsang,asuhan kebidanan pada ibu bersalin dengan plasenta previa,laporan pendahuluan plasenta previa,askeb polip endometrium,contoh kti plasenta previa,contoh kasus persalinan sungsang,contoh soap inc,KTI PLASENTA PREVIA,laporan praktikum plasmodium,macam macam plasenta,pathway plasenta previa terbaru,contoh askeb patologi plasenta previa,askep plasenta previa terbaru,laporan pendahuluan nifas patologis,inspekulo,pengertian tindakan invasif,contoh soap ibu nifas,laporan pendahuluan kehamilan letak sungsang,contoh askeb solusio plasenta,contoh laporan kasus plasenta previa,woc mioma uteri,makalah ureterolitiasis,makalah polip endometrium,contoh askeb letak lintang,laporan pendahuluan letak sungsang,soap polip endometrium,pathway perdarahan antepartum,askep SC dengan indikasi plasenta previa,pathway plasenta previa totalis,contoh soap letak sungsang,asuhan kebidanan post sc tentang indikasi plasenta previa,makalah soapie,google,contoh soap letak lintang,contoh laporan pendahuluan kebidanan,teori kebidanan terbaru,contoh soap solusio plasenta,makalah vomitus,asuhan kebidanan pada ibu hamil dengan plasenta previa,askep sc letak lintang,askeb anc letak lintang,contoh kasus mioma uteri,woc sectio caesarea,contoh askeb letak sungsang,askep prolaps uteri,contoh askeb perdarahan tali pusat,askep SC atas indikasi letak lintang,contoh askeb patologi inc,contoh pendokumentasian soapie,contoh askeb anc letak lintang,WoC kehamilan ektopik,contoh laporan pendahuluan anc,contoh askeb anc trimester 2,diagnosa potensial plasenta previa,makalah inersia uteri,askeb anc letak sungsang,makalah diagnosa kehamilan,lp letsu,makalah plasenta previa totalis,contoh soap kehamilan,teori pemeriksaan pendahuluan,contoh varney pada ibu bersalin,makalah amniotomi,dasar teori pemeriksaan feses,landasan teori letak lintang,kti plasenta previa totalis,laporan pendahuluan aph,sap plasenta previa,letak sungsang pdf,fungsi dexamethasone,laporan waktu perdarahan,contoh resume hepatitis,Contoh kasus letak lintang,lp seksio sesarea,makalah pemeriksaan hb,kti kematian janin dalam kandungan,makalah asuhan kebidanan pada ibu hamil dengan plasenta previa,pengertian multipara,perbedaan gawat dan darurat,latar belakang solusio plasenta,wewenang bidan terbaru,askeb perdarahan tali pusat,soap plasenta previa totalis,askeb plasenta previa totalis,askeb ibu hamil dengan isk,asuhan kebidanan pada ibu bersalin dengan plasenta previa totalis,latar belakang sc,landasan teori plasenta previa,contoh makalah plasenta previa totalis,lp perdarahan antepartum,woc letak lintang,askeb endometritis,trauma endometrium,pathway prolaps uteri,teori protein urin,askep perdarahan pervaginam,solusio plasenta pdf,jurnal letak lintang,askep kehamilan ektopik terganggu pdf,makalah inpartu,contoh makalah pemeriksaan hemoglobin,sap plasenta previa totalis,soap mioma uteri,dasar teori pemeriksaan urine,Soap plasenta manual,askeb teori plasenta previa,contoh soap polip endometrium,prinsip sgot,asuhan kebidanan SC atas indikasi plasenta previa,lp kehamilan letak lintang,macam-macam plasenta abnormal,laporan pendahuluan placenta previa,contoh askeb perdarahan antepartum,laporan pendahuluan Nifas Patologi,makalah akut abdomen,contoh format askeb nifas,contoh soap pada ibu bersalin,pathway placenta previa,pathway letak lintang,makalah tentang hirschprung,askeb persalinan sc,contoh soap inersia uteri,contoh askeb persalinan dengan plasenta previa,LP nifas dengan SC,dasar teori hemoglobin,pengertian penyakit penyerta,contoh soap persalinan sungsang,contoh kasus kegawatdaruratan dalam kebidanan,contoh SOAP perdarahan tali pusat,woc perdarahan antepartum,jurnal kebidanan terbaru,laporan pendahuluan kehamilan letak lintang,contoh askep prolaps uteri,askep plasenta previa totalis,segmen darah,contoh polip endometrium,contoh soap,asuhan keperawatan askep prolaps uteri,asuhan keperawatan letak lintang,plasenta previa totalis pdf,ASKEB PERDARAHAN ANTEPARTUM,pengertian ibu multipara,kumpulan makalah plasenta previa,patofisiologi Plasenta Previa Totalis,makalah plasenta previa,makalah tentang plasenta previa,makalah keseimbangan pap,pathway retensio plasenta,plasenta previa pdf,laporan pendahuluan pada ibu nifas tentang plasenta previa,askeb patologi plasenta previa,askep dan lp ANC palesnta previa totalis,MAKALAH CONTOH KASUS ANC TENTANG PLASENTA PREVIA TOTALIS,makalah placenta previa totalis,makalah laporan kasus plasenta previa totalis,askeb plasenta previa pdf,asuhan keperawatan plasenta previa pdf,dasar teori plasenta previa,kti plasenta previa pdf,laporan askeb Post partum SC atas indikasi plasenta previa totalis,contoh format patologi ibu hamil dengan plasenta previa dengan soap,laporan pendahuluan SC indikasi plasenta previa totalis,laporan pendahuluan tentang plasenta previa,contoh KTI kebidanan plasenta previa,arti inspekulo,KTI KJDR,contoh pathway plasenta previa,contoh kti kjdr,laporan pendahuluan plasenta prefia totalis,Landasan teori konsep dasar penyakit plasenta previa totalis,patway ibu hamil plasenta pervia,teori plasenta,artikel perawatan traksi,patway plasenta previa totalis,ASFIKSIA BERAT ADALAH

Response on "Ibu hamil patologis Plasenta Previa Totalis, Pendahuluan dan teori"